Ilmu Tambang

TAHAPAN DALAM PERENCANAAN TAMBANG

Menurut  LEE (1984) dan Taiylor (1977), tahapan dalam perencanaan pertambangan dapat terbagi menjadi 3 (tiga) tahap, yaitu:
1. STUDI KONSEPTUAL.
            Studi pada tahap pekerjaan awal ini merepresentasikan suatu transformaasi dan suatu ide proyek ke dalam usulan investasi yang luas  dengan menggunakan metoda-metoda perbandingan dari definisi ruang lingkup dan teknik-teknik estimasi biaya untuk mengidentifikasikan suatu kesempatan investasi yang potensial. Biaya modal dan biaya operasi biasanya didekati dengan perkiraan misbah yang menggunakan data historik.
             Studi ini akan menekankan pada aspek investasi yang utama dari usulan penambangan yang memungkinkan. Persiapan studi ini pada umumnya adalah pekerjaan dari satu atau dua insinyur. Hasil dari studi ini dilaporkan sebagai evaluasi awal.
            Studi ini sering juga disebut order of magnitudes studies atau scoping studies, atau preliminary assessment.
            Pada umumnya berdasarkan data sementara / tak lengkap dan yang keabsahannya masih diragukan.
            Hasilnya biasanya merupakan suatu dokumen intern dan tidak disebar luaskan diluar perusahaan yang bersangkutan.
            Disamping meninjau kemungkinan diteruskannya proyek ini, tujuan lainnya adalah menentukan topik yang harus dievaluasi secara mendalam pada studi yang lebih rinci dimasa yang akan datang.
2. PRA STUDI KELAYAKAN.
            Studi ini adalah suatu pekerjaan pada tingkat menengah dan secara normal tidak untuk mengambil keputusan. Studi ini mempunyai obyektif didalam penentuan apakah konsep proyek tersebut menjustifikasi suatu analisa detail oleh suatu studi kelayakan (apakah studi kelayakan diperlukan) dan apakah setiap aspek dari proyek adalah kritis dan memerlukan suatu investigasi yang mendalam melalui suatu studi pendukung.
            Studi ini harus dipandang sebagai suatu tahap menengah antara studi konseptual yang tidak mahal dan suatu studi kelayakan yang relatif mahal. Beberapa dari studi ini dibuat oleh suatu tim (terdiri dari 2 & 3 orang). Kedua atau ketiga orang ini mempunyai akses ke konsultan dalam berbagai bidang, selain dapat berupa usaha dari multi group.
            Data yang digunakan lebih lengkap dan kwalitasnya lebih baik.
            Beberapa pekerjaan paling tidak telah dilakukan untuk semua aspek penting dari proyek seperti pengujian dari metalurgi bijih, geoteknik, lingkungan, dan sebagainya.
            Bagi perusahaan tambang besar, studi pra-kelayakan ini cenderung masih dianggap sebagai dokumen intern. Perusahaan yang lebih kecil sering menggunakan dokumen ini untuk mencari dana dipasar modal untuk membiayai studi-studi selanjutnya.
3. STUDI KELAYAKAN.
           
            Sering pula disebut sebagai bankable feasibility study. Hasilnya merupakan suatu bankble dokument yang hampir selalu ditujukan untuk mencari modal untuk membiayai proyek tersebut. Karena itu, dokumen yang dihasilkan ini biasanya disebarluaskan pula di luar perusahaan.
            Semua aspek utama harus dibahas dalam tahap ini. Hampir semua aspek tambahan harus dibahas pula.


Gambar 1. System Approach to Management


Prospeksi

 

Peta topografi                                                                                               – Peta Temuan

– Geologi                                                                                          – Percontohan batuan
– Mineralogi
– Geofisika
-Geokimia

Eksplorasi

 

 

– Pemboran inti                                                                                                – Jumlah dan sifat cadangan
– Sumur uji (tes pit)                                                                          – Kadar endapan
– Terowongan buntu                                                                        – sifat fisik, kimia, mekanik
                                                                                                        – Stratigrafi dan lithologi

Studi Kelayakan

 

 

– Penentuan sasaran                                                                      – Layak / tidak layak
 (target) produksi.                                                                                           Ditambang?
– Pemilihan metoda                                                                         – Kerusakan lingkungan
 penambangan                                                                                dapat ditangani
– Pemilihan peralatan:                                                                     – Dokumen Amdal, RKL, RPL
 macam dan ukurannya                                                                 
– Evaluasi teknis dan Ekonomis
 


Masuk Arsip

 

 

 

Mencari Dana

 

   – Ada anggaran                                                    – Jual saham

   – Jaminan                                                             – Pinjaman Bank
Kepercayaan                                                 – Uang Sendiri
    Penentuan sasaran produksi
    Pemilihan Metoda penambangan

Rekacipta Tambang

 

                                          & batas penambangan                                 

    Penentuan macam & ukuran peralatan              – Peta rancangan kemajuan
    Analisis Kemantapan lereng                              – Tataletak sarana dan            
  Prasarana tambang

A

 

 


Persiapan
Penambangan

 

– Pengupasan tanah penutup                                                                  – Medan kerja awal

– Pembangunan sarana                                                                                          – Sumuran dalam
  prasarana tambang                                                                                               – Terowongan buntu

Penambangan

 

– Geologi dan pemercontohan                                                                – Produksi bijih

– Pemetaan kemajuan tambang                                                                              – Re-Vegetasi
– Pemberaian, pemuatan dan
  pengangkutan
– Energi, bahan kerja, suku cadang
– Pengelolaan dan pemantauan
  lingkungan
 


– Pengecilan ukuran dan klasifikasi
– Pencucian dan konsentrasi
– Pengelolaan dan pemantauan
  lingkungan            

Metalurgi

 

– Proses akstratif metalurgi                                                     – Paduan logam

– Pemurnian logam                                                                  – Logam murni
– Pengelolaan dan pemantauan
  lingkungan

Pemasaran

 

 


– Pengangkutan
– Promosi
– Penelitian dan pengembangan produksi
Gambar 2. Tahap Kegiatan pada Industri Pertambangan

Leave a Reply

Your email address will not be published.

%d bloggers like this: